jam

Kisah Keberkatan Solat

Sedikit perkongsian, tentang solat dan keberkatan waktu yang ada di dalamnya.

Saya yakin setiap orang pernah merasa walaupun hanya sekali, secara sedar atau sebenarnya banyak kali berlaku tetapi tidak sedar tentang keajaiban tersebut.

Saya pernah, sebenarnya banyak kali tetapi hanya ingin kongsikan dua kisah sepanjang kehidupan saya, begitu dekat dengan saya, dan ia terkait dengan soalt dan keberkatan waktunya.
Kisah Keberkatan 1
jam

Waktu seolah-olah berjalan dengan sangat perlahan-lahan. [realestatetalk]

Ketika di Matrikulasi UIAM dahulu, kira-kira 10 tahun yang lalu, saya ada seorang pensyarah yang bernama Mrs. Jagdish Sidhu. Beliau mengajar saya subjek ‘Reading’.

Selalu saya kelam kabut mengejar utk sampai ke kelas beliau daripada kelas sebelumnya. Kelam kabut nak makan, kelam kabut nak solat, kelam kabut semula nak ke kelasnya di bangunan SMAWP.

Lambat seminit, pasti akan dihalau keluar. Beliau akan sentiasa mengelek jam dinding di celah ketiaknya dan semua orang kena ikut waktu jam yang dibawanya.

Pernah sekali, saya solat Zohor lama sangat. Baca dengan penuh khusyuk dan menghayati maksud. Sebenarnya dengan harapan, saya terlepas waktu dan tidak perlu tergesa-gesa ke kelas tersebut.

Apa yang terjadi ialah sebaliknya. Waktu masih banyak! Dan saya berlenggang ke kelas beliau. Pun masih ada waktu berbaki setelah saya sampai ke kelas.

Saya jadi wow! Walaupun sebenarnya ada sedikit kerungsingan, kenapa sudah solat lama-lama pun tapi masih ada waktu berbaki untuk pergi ke kelas. Seolah-olah jarum jam tidak bergerak?

Bila kenangkan semula, itulah keberkatan waktu solat. Solat yg didirikan tanpa kelam kabut, menghasilkan waktu yg lebih byk selepas itu.
Kisah Keberkatan 2
Berlaku ketika saya menguruskan anak bersendirian (‘Ulya) dan suami yang jauh di Makkah. Saya selalu kesuntukan waktu untuk mengulangkaji pelajaran sekiranya tiba musim sejuk kerana biasanya kami akan sama-sama sakit.

Akan sama-sama meredah hujan. Akan silih berganti demam, selsema dan batuk. Pernah sehingga saya pitam dan hampir pengsan mengurusi diri sendiri dan anak. (MashaAllah hebat sungguh ibu-ibu tunggal di luar sana!)

Pada suatu hari yang sepatutnya saya perlu menghadapi peperiksaan Sirah Nabawiyyah, Dr. Khalid Syurman. Saya telah keluar awal sejam untuk bertemu Doktor. Meminta syafaatlah kononnya untuk membenarkan saya menangguhkan peperiksaan ke hari berikutnya. Ekoran dari tidak habis belajar lagi matapelajaran tersebut.

Doktor hanya senyum dan cakap, Allah akan tolong kamu. (Beliau tahu kondisi saya berjauhan dengan suami dan ada anak bersama saya).

Saya tidak banyak bercakap dan terus mencari sudut tertutup di tingkat yang sama. Saya bentangkan tuala good morning dan solat sunat 2 rakaat.

Saya tidak tahu hendak solat apa. Saya tidak solat hajat, saya hanya solat sunat. Teringat ustazah kat Dq pernah bagitahu, kalau dah boring sangat tak tahu nak buat apa, solat sunat.

Jadi, saya buntu, tak tahu nak solat apa, saya terus solat sunat dan solat dgn agak lama.

Ajaibnya.

Masa menjadi begitu panjang, hati saya begitu tenang, otak dan fikiran saya terasa lapang dan pelajaran mudah masuk. MashaAllah! Subhanallah! Dan saya masih ingat, ketika dapat kertas jawapan tersebut, Dr senyum pada saya dengan beberapa taujihat yg masih saya ingat sampai sekarang.

MashaAllah.Di dunia lagi Allah telah menunjukkan kekuasaanNya.

Suami juga ada berkongsikan sesuatu yang berkaitan dengan solat. Kata beliau, Dr. Abd Jalil Dhomroh ketika di dalam kelas sempat mengisahkan bagaimana waktu solat yg dibiarkan tanpa mengerjakan solat selepas bermulanya waktu solat tersebut adalah dinilai sebagai lalai.

Lalai dari mengingati Allah SWT. Sebagai contoh, setiap sejam terlewat daripada awal waktu solat, maka 1/24 jam kita dinilai sebagai lalai.

Lebih malang lagi, jika setiap waktu terlewat, semakin besar nisbah lalai kita di sisi Allah. Sekiranya masuk waktu, dan terus menunaikan solat, maka waktu yg selepasnya itu dikira sebagai waktu yg sentiasa mengingati Allah.

Cuba kira berapa nisbah hitungan lalai kita dalam hari ini, minggu ini, dan bulan ini.

Kata suami lagi memberi contoh.

“Tengok ayah, kalau dia buat kerja macamana pun mesti dia berhenti bila masuk waktu solat..”

“Tengok Tok Guru (Nik Aziz). Kalau ke mana-mana, benda pertama yang dia akan tanya dulu pada pemandunya, nanti kita akan solat di mana.”

Tok Guru, siap pesan lagi pada pemandunya, setiap setengah jam sebelum waktu solat, kena berhenti di mana-mana masjid.

Dan saya teringat, ibunda kepada artis terkenal. Suka ayah saya melihatnya, bersedia awal sebelum masuk waktu solat. Awal lagi telah dihamparkan sejadah untuk bersolat.

Mukanya cerah bersih, sejuk mata memandang walaupun usianya telah mencecah 70 tahun. Subhanallah. Cahaya orang yg menjaga solatnya.

Subhanallah.

Betapa besar impak solat di dalam kehidupan kita. Padanya ada masa yang berkat. Padanya ada hidup yg nikmat.

Semoga kita semua tergolong dikalangan mereka yg bertaqwa dan beramal soleh. Sentiasa meletakkan akhirat di hadapan tanpa meninggalkan dunia. Dan tidak meletakkan dunia di hadapan, jauh melupakan akhirat, negeri yg kekal abadi.

Wallahu A’lam.

Sumber: tazkirah.net

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *